Disyorkan 2019

Pilihan Editor

Bagaimanakah MIFF 2012?
Betapa seorang lelaki sejati sepatutnya kelihatan seperti itu
Bagaimana untuk tidak membuat kesilapan apabila memilih gitar

Bagaimana Cleopatra mencari racun untuk bunuh diri

Anonim

Cleopatra - ratu legenda, firaun terakhir Mesir, yang hidup dan mati menjadi subjek legenda banyak dan membentuk dasar karya sastera yang hebat. Bunuh diri Cleopatra adalah salah satu daripada banyak misteri yang dikaitkan dengan salah satu keindahan terbesar masa lalu.

Kehidupan Cleopatra


Tidak mustahil untuk mengetahui rahsia kematian Cleopatra tanpa memahami apa yang menimbulkan pemikiran bunuh diri, iaitu, tanpa menjadi akrab dengan mercu tanda utama hidupnya.
Cleopatra VII adalah keturunan dinasti Ptolemian, naik ke takhta Mesir oleh Alexander yang Agung. Pada masa kelahirannya, Mesir yang pernah berkuasa semakin bergantung kepada negara-negara jiran. Bapanya, Ptolemy XII, memutuskan untuk membuat persekutuan dengan konsul Rom, yang memperoleh semua kekuatan, Pompey, dan untuk ini dia pergi kepadanya. Semasa ketiadaannya, isterinya dan anak sulung merampas kuasa. Kembalinya Firaun dibunuh, dan anak muda, Cleopatra, berkahwin dengan anaknya dan pewaris - abangnya, Ptolemy XIII yang berusia sembilan tahun. Selepas masa yang singkat, dia mati, dan pasangan yang diciptanya menjadi raja-raja di negara ini. Cleopatra ketika itu berusia 18 tahun.
Perkahwinan ksatria yang rapat untuk para firaun bukan hanya biasa, tetapi tradisi yang ditetapkan.

Apabila Pompey, yang diketuai oleh Julius Caesar, melarikan diri ke Mesir, ia diperintah oleh para imam dan penguasa yang memisahkan Firaun remaja dan isterinya dari urusan kerajaan. Ptolemy XIII bersedia menerima pelarian itu, tetapi pesalahnya tidak. Mereka menganjurkan pembunuhan konsul. Ini tidak menyelamatkan Mesir dari perang dengan Rom, Caesar memerangi Firaun dan membunuhnya. Seorang adik perempuan Ptolemy dan Cleopatra, Arsinoe, mengisytiharkan dirinya sebagai penguasa negara. Pada masa ini Cleopatra pergi ke Caesar. Mengikut legenda, dia menganjurkan segala-galanya sehingga dia, sebagai barang rampasan yang dibawa, dibungkus dalam permaidani dan diletakkan di kaki pemenang. Komander tidak dapat menahan keindahan keindahan Mesir dan menjadi kekasihnya. Dia menaikkan dia ke takhta, dan untuk mengesahkan keadilan rakyat, satu perkahwinan baru dianjurkan, dengan saudara lelaki yang lain, yang menjadi Firaun Ptolemy XIV. Pada masa ini, Cleopatra sudah menjadi wanita berusia tiga puluh tahun yang matang dan dia tidak membenarkan sesiapa sahaja untuk berdiri di antara dia dan pihak berkuasa. Tidak lama kemudian, suaminya dan pengetua meninggal dunia, tetapi kedudukan ratu sangat kuat sehingga dia mengisytiharkan dirinya sebagai firaun tunggal Mesir dan berkahwin dengan anaknya sendiri dari Caesar, Caesarion, yang menjadi Ptolemy XV.
Legenda mengatakan bahawa Cleopatra meracuni suaminya yang kedua, Ptolemy XIV.

Selepas kematian konspirator, Marc Antony dilantik sebagai gabenor tentera rantau ini, bersaing untuk kuasa atas Rom dengan pengasas masa depan Empayar Roma, anak saudara Kaisar, Octavian. Cleopatra dapat menawan jeneral ini. Selama hampir sepuluh tahun dia telah memberikan sokongan penuh, dan ada juga versi yang dia berkahwin dengannya. Ia adalah hubungan yang menjadi alasan rasmi untuk Octavian untuk menyatakan ketidakpercayaan Mark Antony. Menarik Senat ke pihak anda dan mengisytiharkan Antony musuh negara.
Marc Anthony "kembali" ke Mesir, yang bermaksud Cleopatra adalah wilayah di mana bapanya hilang kawalan, termasuk Cyprus dan tanah di mana Lubnan moden terletak.
Apabila Marc Anthony mengalami kekalahan teruk oleh tentera Octavian dalam pertempuran laut berhampiran Aktium, nasibnya telah diputuskan. Walaupun para pecinta melarikan diri ke Alexandria, yang tentera Rom maju sepanjang tahun, kekalahan itu jelas. Pada masa itu, kononnya, Cleopatra berfikir tentang bunuh diri dan mula mencari racun yang akan membunuhnya dan membunuhnya dengan cepat dan tanpa kesakitan. Orang Mesir telah bereksperimen dengan pelbagai racun selama berabad-abad lamanya sebelum dia, dan papirus yang menggambarkan tindakan mereka tidak pernah menyentuh mata ratu semasa penjelajahannya yang berkaitan dengan pencarian pelbagai komposisi ajaib untuk mengekalkan belia dan kecantikan. Sudah tiba masanya untuk mencuba mereka.

Kematian Cleopatra


Pada masa itu, doktor meneliti racun yang tidak begitu banyak untuk mencari senjata mematikan, tetapi dengan harapan mencari ubat baru. Karya-karya Dioscrida, Pliny the Elder dan Galen telah dan dikhususkan untuk racun tumbuhan, haiwan dan mineral asal dan kesannya pada tubuh. Dipercayai bahawa dalam mencari cara yang ideal untuk membunuh diri, Cleopatra juga mengenali sumber-sumber Roman yang ada padanya. Dia memeriksakan lilin berdasarkan garam memimpin, merkuri, tembaga, arsenik dan antimoni, menyiram hamba dengan darah toads, dianggap beracun, membuat decoctions, yang diperlukan untuk mencari dan membawa ular beracun kepadanya. Ratu menghabiskan masa dalam perayaan dan pesta dengan kekasihnya, kemudian merenungkan kematian banyak budak dan menjatuhkan hukuman penjahat.
Apabila Anthony membunuh diri dengan membuang pedangnya, Cleopatra sudah tahu racun yang dia inginkan. Selepas kematian kekasihnya, permaisuri sekali lagi cuba sekali lagi untuk menggunakan kekuasaan pesonanya, tetapi Octavius ‚Äč‚Äčtuli dengan daya tarikannya. Cleopatra ditunggu-tunggu oleh pulangan yang memalukan ke Rom, melalui jalan-jalan di mana dia pernah dipakai bersama dengan Caesar di atas takhta keemasan. Menurut legenda, asas drama Shakespeare yang hebat itu "Anthony dan Cleopatra", keindahan yang hebat itu mengambil kematian akibat gigitan kobra, tetapi saintis meragukan versi ini. Pada pendapat mereka, ratu tidak dapat memilih kematian yang lama, yang disertai dengan muntah muntah, cirit-birit dan pernafasan perlahan. Dan tempat gigitan cobra membengkak dengan cepat. Bagaimana mungkin dia, yang telah memilih senjata untuk sekian lama, bahawa dia begitu bangga dengan kecantikannya dan takut akan malu, untuk memilih kematian yang tidak pantas dan menyakitkan?
Mempelajari teks-teks yang terdapat pada masa Cleopatra, mereka mencadangkan bahawa dia kemungkinan besar meninggal dengan mengambil koktel candu dan aconite. Yang pertama menjatuhkannya ke dalam hati, sementara yang kedua membunuh firaun terakhir Mesir, seorang wanita sebelum yang pesona dua komandan Romawi yang besar tidak dapat menahannya.

Kategori Popular, Julai - 2019

Top