Disyorkan 2019

Pilihan Editor

Zemfira Ramazanova: biografi, kreativiti, kerjaya, kehidupan peribadi
Bagaimana untuk mengendalikan perkataan
Apakah Migrasi Besar?

Petua 1: Bagaimana hendak menghabiskan bangun

Anonim

Peringatan adalah tradisi pengebumian yang agak rumit yang terdapat di kebanyakan budaya. Pada hari perayaan ada keraguan, seperti ingatan orang mati, dan pada hari penguburan, dan pada hari-hari tertentu kemudian.

Dalam sesetengah kumpulan etnik, pengorbanan dikenakan ke atas kubur, yang dimakan selepas itu. Lain-lain kastam mengatakan tentang menjalankan trejny (keseronokan ketenteraan) di tempat pengebumian. Tradisi ini lazim di kalangan suku Slavia dan Jerman, di kalangan orang Yunani kuno. Di tempat lain, si mati disertai dengan prosesi berkabung dan menangis.
Kami mempunyai adat Kristian yang biasa memegang peringatan. Menurut kanun Ortodoks, peringatan harus diadakan tiga kali: pada hari penguburan, pada hari kesembilan, dan juga pada ketujuhpuluh. Mereka membuat kesimpulan dalam makan peringatan. Peribahasa yang sama adalah dalam banyak agama. Makna ritual ini sangat mendalam. Percaya dalam keabadian jiwa, orang merayakan pendekatan almarhum kepada Allah, sementara pada saat bersamaan memberi penghormatan kepadanya sebagai orang yang baik. Tidak hairanlah ia adalah kebiasaan untuk bercakap mengenai orang yang sudah mati, atau tidak bercakap sama sekali.
Proses peringatan termasuk doa bagi orang yang meninggalkan dunia duniawi. Secara umum, semua tindakan pada ritual tersebut mempunyai makna yang mendalam, walaupun menu makan tidak dipilih secara rawak.
Jadi bagaimana untuk memperingati dengan betul?



  1. Sebelum permulaan makan, perlu membaca doa "Bapa Kita". Ini adalah minimum yang perlu, kerana adalah dianjurkan untuk melakukan lithium dan menyanyikan mazmur ke-90 (yang disebut "choristers" yang dijemput untuk ini). Dalam proses peringatan, adalah perlu untuk mengingati si mati, dan, hanya sifat positif dan tindakannya, ekspresi cabul, ketawa, lelucon, mabuk adalah dilarang.

  2. Menu tidak diinginkan untuk melakukan tepu. Sebaliknya - kesederhanaan dan kesederhanaan adalah perlu, kerana banyak hidangan tidak memberi manfaat kepada proses ritual itu sendiri. Hidangan pertama, tanpa yang tidak dapat dilakukan, adalah kutya - bubur yang dipanggil dari bijirin penuh bijih, atau nasi, yang dibumbui dengan madu dan kismis. Selain itu, ia mesti ditaburi dengan air suci, atau diberkati semasa requiem. Kutya adalah simbol kehidupan kekal di dalam Kristus.

  3. Khususnya ketat adalah perlu untuk menghampiri penyusunan menu semasa Paskah, kerana semasa itu diperlukan untuk membatasi makanan. Dan pada umumnya - bangun tidak wujud untuk perayaan, tetapi sebagai alasan untuk mengingat si mati.

  4. Sekiranya berlaku peringatan pada waktu Weectime Great Lent, mereka harus ditunda sehingga hari libur, sejak hari ini puasa adalah yang paling teruk.

  5. Lelaki pada waktu bangun harus telanjang - wanita adalah sebaliknya. Peringatan pada hari pengebumian boleh menghadiri semua yang hadir, kerana ini adalah masa perpisahan dengan si mati. Pada hari kesembilan, saudara-mara si mati dikumpulkan. Dan pada ketujuhpuluhan - semua yang ingin mengingat si mati.

Artikel berkaitan

Mengapa tidak meletakkan roti mati dan air

  • bagaimana untuk mengaturkan bangun

Petua 2: Bagaimana hendak menghabiskan bangun

Banyak negara mempunyai tradisi memperingati orang mati, dan sejarahnya berasal dari kedalaman zaman. Perayaan adalah wujud dalam tradisi dan ritual tertentu, gema yang masih hidup.

Mengapa memperingati


Tradisi pengebumian bangsa-bangsa yang berlainan yang telah berkembang selama berabad-abad adalah berbeza, tetapi mereka bersatu dengan satu perkara - kepercayaan bahawa, bersama dengan kehancuran jiwa manusia, hidup yang berlainan bermula. Oleh itu, perhatian yang besar selalu dibayar tidak hanya untuk pengebumian, tetapi juga untuk peringatan berikutnya.
Dalam agama Kristian, adat adalah memperingati beberapa kali: pada hari penguburan, pada hari kesembilan dan keempat. Ini disebabkan oleh kesukaran jiwa di dunia yang akan datang.
Pada hari pengebumian, semua orang yang menghadiri upacara pengebumian itu dijemput untuk makan malam. Peringatan boleh dianjurkan di rumah, tetapi hari ini ramai yang lebih suka menyewa kafe atau restoran. Peranan penting dalam makan peringatan dimainkan oleh hidangan yang disajikan di meja. Bagi orang Kristian sejak zaman purba, hidangan peringatan utama adalah kutya (atau sochivo) - hidangan yang terdiri daripada beras rebus, madu, kacang dan kismis.
Biji-bijian yang memasuki kutyu berfungsi sebagai prototaip kehidupan baru yang menunggu si mati. Perkara penting ialah penyucian hidangan ini di dalam kuil sebelum peringatan. Tidak semestinya banyak hidangan di atas meja peringatan. Bagaimanapun, makanan tradisional dan makanan sejuk sejuk, dan pelbagai minuman.

Pesta yang sedih


Sebelum memasuki bilik di mana jamuan pengebumian akan diadakan, semua orang yang berada di tanah perkuburan dijemput untuk mencuci tangan mereka. Kemudian tetamu dijemput ke meja dengan perkataan: "Sila berkongsi kesedihan kami." Di meja, adalah adat untuk meninggalkan satu hidangan kosong. Tempat di sebelah kanannya diduduki oleh tuan rumah atau tuan rumah makan malam peringatan.
Pesta peringatan bermula dengan bacaan "Bapa kita" oleh salah seorang saudara dekat si mati, maka semua orang di tangan kirinya mengambil segumpal kutya, dan yang benar dibaptis dan kemudian dimakan bubur. Sebagai tambahan kepada kutya, ciuman adalah tradisional pada peringatan ini. Dia biasanya melengkapkan makanan. Ia dituangkan ke dalam gelas untuk semua yang hadir. Di beberapa tempat, hidangan peringatan tradisional juga ditanam dengan madu. Mereka dibawa makan selepas kyu. Hidangan baki disajikan mengikut budi bicara pemilik.
Semasa makan peringatan, adalah perlu untuk memerhati etika: jangan bercakap dengan kuat atau ketawa. Semua perbualan di atas meja perlu ditumpukan kepada si mati, kenangan kehidupan duniawinya. Terima kasih kerana makan memorial tidak diterima. Makanan yang tersisa diedarkan kepada tetamu supaya mereka dapat mengingat si mati di rumah. Kutya tidak boleh dibuang. Untuk bangun seterusnya - pada hari ke-9 dan ke-40 - saudara-mara terdekat yang dijemput.
Tetapi peringatan yang paling penting dari si mati berlaku, tentu saja, di dalam kuil.

Kategori Popular, Julai - 2019

Top